Negara Kode Merah Untuk Traveller

Negara Kode Merah Untuk Traveller

daftarnegaradidunia.web.id Untuk kalian para traveller yang menyukai travelling mengelilingi dunia dan ingin menemukan jati diri disana,kalian harus waspada nih dengan beberapa negara yang kami kategorikan sebagai “kode merah”. Pada kesempatan kali ini kami akan memberikan beberapa artikel yang berkaitan tentang pembahasan mengenai Negara Kode Merah Untuk Traveller. Berikut ini akan kami berikan beberapa ulasan dan pembahasan yang berkaitan mengenai Negara Kode Merah Untuk Traveller

International SOS, sebuah perusahaan jasa risiko keamanan medis dan perjalanan, telah merilis Peta Risiko Traveling tahunan ke-11, yang memperkirakan tempat paling berbahaya untuk bepergian pada tahun 2020. Dipaparkan juga masalah terbesar yang akan dihadapi para pelancong di tahun mendatang.

Hal ini disertai oleh Business Resilience Trend Watch, survei lebih dari 1.300 profesional di 214 negara yang bertanggung jawab atas keputusan perjalanan bisnis. Menurut survei, 47% perencana perjalanan bisnis mengantisipasi bahwa risiko akan meningkat di tahun mendatang, karena peningkatan dalam ancaman keamanan, kerusuhan sipil, kerusuhan geopolitik, dan bencana alam.

Menurut Matthew Bradley, direktur keamanan regional di International SOS, risiko nomor satu untuk tahun depan adalah risiko dari pergeseran geopolitik. “Kerusuhan sipil dihasilkan dari ketidaksetaraan dan orang-orang yang ingin memiliki situasi yang berbeda di negara mereka daripada di masa lalu, kami telah melihat itu terutama di Hong Kong, di negara-negara berisiko rendah lainnya seperti Chili dan di beberapa negara berisiko tinggi seperti Bolivia, Ekuador dan Lebanon,” ujarnya dilansir dari Forbes.com

Pada Peta Risiko Keamanan Traveling dunia, International SOS mencantumkan lima kategori risiko: tidak signifikan, rendah, sedang, tinggi dan ekstrem. Menurut International SOS, peringkat ini didasarkan pada ancaman saat ini yang ditimbulkan kepada para pelancong dengan kekerasan politik (termasuk terorisme, pemberontakan, kerusuhan dan perang yang bermotivasi politik), kerusuhan sosial (termasuk kekerasan sektarian, komunal dan etnis) serta kekerasan dan picik kejahatan.

Faktor-faktor lain termasuk infrastruktur transportasi, hubungan industrial, efektivitas keamanan dan layanan darurat dan kerentanan terhadap bencana alam.Melihat ke depan hingga tahun 2020, Amerika Serikat terdaftar sebagai risiko keamanan perjalanan yang rendah. Namun ada kekhawatiran seputar dampak peilihan presiden mendatang.Untuk tahun 2020, negara-negara yang paling berbahaya dan paling berisiko sebagian besar berlokasi di Afrika dan Timur Tengah, termasuk tempat-tempat seperti Libya, Suriah, Irak, Yaman dan Afghanistan. Ada juga Meksiko yang baru-baru ini diberitakan karena terjadinya pembunuhan pada orang Amerika. Demikian pula, lokasi seperti India dan Mesir memiliki peringkat campuran.

Baca Juga : Negara Di Asia Tenggara Terbaik Untuk Nikmati Natal

“Ada daerah tertentu di setiap negara yang mungkin memiliki risiko lebih tinggi atau mungkin lebih berbahaya daripada yang lain. Jadi, memahami kemana akan pergi di suatu negara adalah penting,” papar Erika Weisbrod, direktur solusi keamanan di International SOS kepada Forbes.Destinasi berisiko tinggi lainnya adalah Honduras dan beberapa bagian Kolombia, Venezuela, dan Peru.Beberapa negara dengan risiko terendah di dunia termasuk Kepulauan Cayman, Islandia, Finlandia (yang dinobatkan sebagai tempat paling bahagia di dunia pada 2019), Swiss dan Seychelles.

Selain pemilihan presiden AS mendatang – yang berada di peringkat delapan besar risiko geopolitik secara global – masalah lain yang perlu dipertimbangkan termasuk perubahan sifat keterlibatan AS di Timur Tengah, ketegangan di Semenanjung Korea, persaingan antara AS dan Cina dalam geopolitik dan ruang perdagangan, terorisme, pemberontakan di Amerika Selatan, gangguan sosial di Eropa, dan peran Rusia sebagai pemain global utama.

Ketika datang untuk bepergian, risiko medis juga menjadi pertimbangan, dan International SOS menilai negara dan wilayah, mengevaluasi ketersediaan layanan kesehatan, ancaman penyakit menular dan banyak lagi. Amerika Serikat dianggap sebagai salah satu negara dengan risiko paling rendah dalam masalah medis, sementara tempat-tempat dengan risiko keamanan yang ekstrem seperti negara-negara di Timur Tengah biasanya memiliki risiko medis yang tinggi juga. Secara global, akan ada peningkatan epidemi dan wabah penyakit menular pada tahun 2020.
Negara Terkategori Berbahaya
Libya
Syria
Irak
Yaman
Somalia
Sudan Selatan
Republik Afrika Tengah
Bagian dari Kongo (DRC)
Bagian dari Ukraina bagian timur
Mali
Pakistan
Afganistan
Mesir

Related posts