Australia Uji Coba Vaksin Covid-19 yang Disuntikkan Tanpa Jarum

suntik

Australia Uji Coba Vaksin Covid-19 yang Disuntikkan Tanpa Jarum – Australia telah menyetujui uji coba vaksin Covid-19 yang disuntikkan ke dalam tubuh tanpa melalui jarum. Cara melakukan penyuntikan adalah dengan menggunakan injector jet yang mengirimkan vaksin berbasis DNA kepada sukarelawan yang sehat. “Apa yang kami lakukan dalam uji coba khusus ini hanya mengambil kode DNA dan menggunakan perangkat bebas jarum khusus, untuk memaksa di bawah kekuatan mekanis kode genetik DNA itu ke dalam sel,” ujar peneliti utama Nick Wood dari Universitas Sydney. Di Amerika Serikat, alat semacam ini telah digunakan. Akan tetapi, hanya untuk suntikan vaksin flu. Untuk vaksin Covid-19 baru dilakukan kali ini di Australia.

vaksin

Vaksin Covigen ini dirancang memberikan instruksi DNA yang akan mengajari sel-sel tubuh membuat protein lonjakan Covid-19 sehingga sistem kekebalan bisa membangun pertahanannya.

“Secara keseluruhan, kami berharap mendapatkan 150 orang dalam uji coba fase 1 ini untuk melihat respons keamanan dan kekebalan,”

kata Dr. Wood. Peneliti dalam percobaan ini, Profesor Peter Richmond, menilai, pendekatan vaksin tanpa jarum bisa menjadi jalan masa depan.

“Sangat mudah untuk memberi, dan saya tidak terlalu merasakannya (penyuntikan) sama sekali,” ujar dia. Sementara itu, dikutip saat ini para relawan tengah melalui fase 1 uji coba pada manusia yang dimulai minggu ini.

Sementara itu, dikutip dari News.com, saat ini para relawan tengah melalui fase 1 uji coba pada manusia yang dimulai minggu ini.

Cara kerja

Vaksin menggunakan sekuens DNA genetik dari virus SARS-CoV2 yang menembus kulit dengan teknologi tanpa jarum.

Selanjutnya, DNA akan diserap oleh sel-sel tubuh, dengan kode DNA menghasilkan protein lonjakan virus yang kemudian memicu respon imun.

Baca Juga : Eksekusi Mati Terbanyak di Timur Tengah

Alat semacam semprotan jet ini dirancang untuk memastikan DNA masuk ke dalam sel. Tidak ada aditif atau pengawet yang digunakan dalam vaksin ini.

Universitas Sidney, yang memimpin uji coba, bermitra dengan perusahaan biotek Technovalia dan mitra vaksin internasional BioNet untuk pengembangan vaksin ini.

Adapun vaksin diberikan dua dosis dengan jarak satu bulan. Penelitian ini juga akan menyelidiki apakah dosis bisa diturunkan. Jika seluruh penelitian uji fase 1 berhasil maka nantinya fase 2 akan dilanjutkan. Nah itu dia ulasan kita mengenai uji coba vaksin di Australia yang di suntikan tanpa menggunakan jarum, semoga artikel ini membantu

Related posts